Kuliner Khas Aceh

Aceh merupakan sebuah provinsi di Indonesia yang ibu kotanya berada di Banda Aceh. Aceh menjadi salah satu provinsi di Indonesia yang diberi status sebagai daerah istimewa dan juga diberi kewenangan otonomi khusus. Aceh memiliki adat budaya yang unik, selain itu Aceh juga memiliki beraneka ragam makanan khas yang enak-enak. Ketika kita pergi ke Aceh jangan lupa mencoba makanan khas di sana ya. Berikut beberapa makanan khas Aceh :

1. Mie Aceh

Mie Aceh merupakan salah satu kuliner khas Aceh yang paling terkenal. Mie satu ini mulai mudah ditemukan di kota-kota besar di Indonesia. Mie Aceh biasanya disajikan dalam dua varian, yaitu digoreng atau dengan menambahkan kuah. Selain bumbu rempah yang kuat, mie Aceh biasanya memiliki ciri khas dengan topping yang mewah, mulai dari cumi, udang, daging sapi, hingga kepiting.

2. Mie Jalak Sabang

Selain mie Aceh, ada juga mie Jalak Sabang yang patut kita coba ketika berada di Aceh Utara. Tekstur mienya kenyal, biasanya disajikan dengan potongan daging, telur rebus, taoge, dan disiram kuah kaldu yang gurih.

3. Sate Matang

Aceh juga memiliki sate khas, yaitu sate Matang. Sate ini bisa kita temukan di daerah Matang, Kabupaten Bireuen. Sate Matang ini menjadi istimewa karena proses memasaknya, sate Matang biasanya menggunakan daging kambing atau sapi. Sebelum dibakar, daging kambing biasanya akan diungkep dengan bumbu khas Aceh. Sate Matang kemudian disajikan dengan kuah soto yang gurih.

4. Sambal Ganja

Meskipun namanya sambal Ganja, tetapi sambal yang memiliki nama lain asam udeung ini tidak benar-benar menggunakan ganja. Sambal khas Aceh ini diberi nama ganja, karena dipercaya akan membuat siapapun yang mencobanya ketagihan karena enaknya. Sambal ganja menggunakan udang sebagai salah satu bahan utama. Sambal ini memiliki cita rasa bermacam-macam yang menyatu dalam satu cobek. Pedasnya cabai bercampur gurihnya udang, lalu ditambah rasa asam segar dari belimbing wuluh muda dan juga aroma wangi dari daun jeruk dan serai.

5. Ayam Tangkap

Ayam Tangkap terbuat dari ayam muda yang digoreng kering dengan cabai hijau dan daun teumura. Ayam Tangkap biasanya dimasak dengan potongan-potongan kecil. Saat disajikan, ayam goreng biasanya tersembunyi di balik tumpukan cabai hijau dan daun teumura yang sudah digoreng kering.

6. Dendeng Rusa

Kalau biasanya dendeng menggunakan daging sapi, Aceh memiliki dendeng yang menggunakan daging rusa sebagai bahan utamanya. Sama seperti dendeng pada umumnya, daging akan diolah hingga kering. Dendeng rusa memiliki cita rasa yang gurih dan biasanya dijadikan oleh-oleh khas Aceh.

7. Kuah Sie Itek

Kuah Sie Itek merupakan salah satu kuliner lezat yang berasal dari daerah Bireuen. Bahan utamanya adalah daging itik atau bebek. Masakan berkuah yang satu ini sangat digemari oleh masyarakat Aceh. Daging itik biasanya dimasak menggunakan bumbu khas dengan rasa rempah yang kuat dan tidak amis.

8. Kuah Pliek U

Selain Kuah Sie Itek, ada pula Kuah Pliek U. Kuliner ini merupakan masakan khas Aceh Barat. Kuah Pliek U terdiri dari sayuran yang banyak ditemukan di tanah Aceh. Selain lezat, Kuah Pliek U juga memiliki makna yang dalam. Biasanya melambangkan kekerabatan yang erat dan keberagaman masyarakat Aceh yang disatukan ke dalam sebuah kuali besar.

9. Eungkot Keumamah

Eungkot Keumamah merupakan masakan yang terbuat dari ikan tuna atau ikan tongkol. Ikan biasanya akan direbus, dibalur dengan abu dapur dan dikeringkan sampai keras, baru dipotong-potong untuk diolah. Ikan kemudian dimasak dengan santan kelapa, cabai, kentang, serta bahan rempah khas Aceh lainnya.

10. Bubur Memek

Ada juga bubur memek yang belakangan ini menjadi perbincangan di media sosial. Meski namanya sedikit nyeleneh, tapi kuliner khas Simeulue ini baru saja ditetapkan sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) Indonesia 2019. Nama memek sendiri sebenarnya diambil dari kata mamemek, yang berarti mengunyah atau menggigit. Bubur memek terbuat dari campuran pisang, beras ketan, santan, dan gula. Beras ketan awalnya disangrai, pisang ditumbuk kasar sehingga teksturnya masih terasa. Pisang kemudian dicampur dan dimasak dengan beras ketan yang sudah disangrai, santan, dan gula.

Memek menjadi jamuan wajib ketika ada tamu pemerintahan atau orang penting yang datang ke Simeulue. Selain itu, masyarakat lokal selalu menyediakan bubur ini ketika bulan Ramadhan. Memek menjadi takjil favorit yang tidak boleh ketinggalan saat berbuka.

Demikian tadi beberapa makanan khas dari Banda Aceh, Jangan lupa dicobain ya ketika kita mampir ke Aceh. Mungkin masih ada yang kurang daftar makanan khas dari Aceh, bisa ditambahkan di kolom komentar di bawah ini. Terima kasih.

Sumber : idntimes.com

Share it!

Tulis komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

x

Register

Lost Password

Jangan disalin. Jika ingin menyalin teks ini, hubungi kontak kami.